disweeping

Indonesia – Ormas Islam di Sukabumi dapat menyapu semua angkutan umum di Sukabumi menyusul terdapatnya iklan judi online di salah satu angkutan umum di Kota Sukabumi.

Iklan judi online itu terpampang di kaca belakang sejumlah angkot di Kota Sukabumi. Ketua Laskar Fisabilillah Abi Khalil Asyubki mengaku geram karena judi online diiklankan secara terbuka.

“Kalau muncul iklan layaknya ini, sepertinya legal. Sedangkan menurut aturan agama dan negara, perjudian dilarang,” katanya kepada Tribunjabar.id

Iklan judi online itu terpampang di kaca belakang sejumlah angkot di Kota Sukabumi. Ketua Laskar Fisabilillah Abi Khalil Asyubki mengaku geram dikarenakan judi online diiklankan secara terbuka.

“Harus ada diantara tindakan tegas, tidak cuma penghapusan iklan. Tapi mereka harus melacak tahu siapa yang menempatkan iklan itu,” kata Abi.

Abi juga mengingatkan bahwa pihak berwenang harus segera merespon, sebelum saat masyarakat dan ormas geram bersama terdapatnya iklan tersebut.

“Jangan sampai kita marah dan ada pembiaran, makanya kita lakukan sweeping sendiri-sendiri,” ujarnya. Sebelumnya, judi online semakin marak di Kota Sukabumi. Bahkan iklan judi slot online pun dipasang di sejumlah angkot.

Ikbal Purwa (24) lihat sejumlah mobil angkot bersama dengan stiker iklan judi online di beberapa lokasi. Iklan judi online itu dipasang di belakang kaca depan sejumlah angkutan umum jurusan di Kota Sukabumi.

“Sore ini saya naik motor untuk pergi ke pasar, ada beberapa angkot yang mengiklankan judi online bersama terhubung Google,” ujarnya saat dihubungi Tribunjabar.id, (20/5/2022).

Dari pantauannya, ada angkot kuning (angkot 03) yang menuju Terminal Pasar Sukabumi-Lumbursitu, selanjutnya jalur Baros menuju Pasar Ramayana (angkot 25), dan angkot yang menuju Pasar Pelita-Stasiun Sukabumi-Nanggulung (angkot 27).

“Saya lihat di Jalan Pelabuhan II, Jalan Didi Sukardi, dan Jalan Limusnunggal. Iklannya dipasang di belakang jendela mobil,” katanya. Ia menyayangkan maraknya perjudian online di angkutan umum.

Padahal, menurutnya, menampilkan iklan dan promosi yang mengandung perjudian online di internet melanggar Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU-ITE).

“Sayang sekali, apalagi Di Kota Sukabumi disebut kota santri yang religius. Bahkan polisi kota,” katanya.…